Kocolan Menggila

Pulang kerja udah kesorean, sampe rumah masih kusempat sempatkan pasang skirt 2 kodok kayu yang kubuat kemaren. Setelah semua persiapan genah, aku tancap gas menuju Berembang. Kali ini spot yg bakal ku jajal adalah sebuah kanal yang baru beberapa bulan lalu dinormalisasi. Karena seminggu yang lalu sepulang dari Sui Kupah kulihat tepi tepi tanggul udah ditumbuhi rumput lumayan tinggi sampe ada yang udah menjulur ke air.

Ketika sampai di tikungan ujung Sui Berembang, di pitu air, aku mampir dulu, nyalakan rokok, setting perangkat lantas mencoba action 2 kodok kayu yang tadi ku pasang skirt. Kodok yang agak gede actionnya membingungkan, hahahahaha ... bayangkan, yang bikin aja bisa bingung, apalagi target. Abisnya, kadang geleng-geleng, sesekali loncat-loncat. Sementara kodok yang atunya lagi, segede jempol tangan, actionnya ajib abis, sejauh apapun ku lempar, begitu menyentuh air dan di tarik, langsung stabil loncat-loncat, yesss...

Setelah puas lempar lempar di kanal air, aku bergerak ke spot sasaran yang tinggal beberapa meter, singgah lagi di pertengahan kanal, lempar-pempar lagi, namun nihil, arus agak deras di kanal utama. Sampe di jembatan kecil, aku singgah dan memarkir motorku di timbunan tanah bekas galian normalisasi. Kembali nyalakan rokok, minum pocari sweat dan beraksi.

Pilihan amunisi langsung jatuh kepada kodok kayu yang segede jempol, lemparan demi lemparan hingga aku bergerak terus dan mencapai titian yang terbuat dari batang pohon kelapa, tidak ada sambaran sama sekali. Aku berhenti sejenak, setelah melempar ke depan beberapa kali, aku balik badan dan melempar ke ke arah muara kanal dekat jembatan, tetap saja nihil.

Bergerak terus ke depan sampai di barisan pohon kelapa, di sebelah kiri kulihat parit kecil memanjang. Sayang airnya sedikit. soft Aku membatalkan nita untuk mejelajahinya. Kembali ke kanal dan lempar-lempar lagi, sambill sesekali lempar ke arah belakang, begitu seterusnya hingga ada sebuah sambaran kecil dari balik rumput. Terlintas di benakku untuk menggantikan si Jump Frog bin kodok loncat alias kodok kayu dengan soft frog merk sabpolo 4,5cm. Namun aku batalkan. Pokoknya, minimal harus dapet satu foto nih, foto kocolan ketipu kayu, hehehehehe, cemungudddhhhhhh....

Dari beberapa video yang aku tonton di yutube, si kodok loncat memang harus di suruh renang keunceng-keunceng ... biar mirip aksi kodok asli kalau lagi loncat loncat nyeberang kanal, sempat pesimis karena merasa retriveku terlalu ngebut, varisai aja ah, kadang gaspoll, kadang sedang, kadang berenti ... pada lemparan ke tiga, di si kodok lagi asik loncat locat ... dhuarrrrr... sambaran dari cerukan di tepi kanal mengagetkanku, kontak si kodok loncat lenyap dari permukaan air disertai melengkungnya joran, jihaaaa.... fish on, gak perlu getak lagi nih, ini pasti kena telak. sambil memainkan joran, jempolku mendorong drag untuk kukendorkan sedikit. Lumayanlah, lagi lagi dapet hiburan ... joran melengkung dan tali mengulur keluar sewaktu gabus bronta. Setelah gabus kewalahan buru buru kunaikkan karena perkiraanku meleset, dikit aja hook si kodok loncat nyatel ke bibir si gabby.

Ini strike perdana si kodok loncat terbaruku, duh, senengnye ... foto foto dulu ah, baru dapet seekor, fotonya ndan ... wkwkwkwkwk belasan. Maklum mancing zaman sekarang (asli mode saya nih), bukan cuman mancing apa, dapet apa dan berapa banyak perolehan hari itu, yang terutama dan lebih utama (mengutip Pak Aluy, penyiar Radio Bimareksa Sanggau) adalah foto fotonya ... buat di sahre kalau perlu di cetak, sayang gak punyak link nih ke majalah mancing atau ke stasiun tv khusus mancing, kira kira berminat ga nampilin acara mancing kocolan segede jempol kaki, hehehehehehe...

Hah ... ngayal dan ngarep dot kom neh, kopi dah dibuatkan maknyah tersay, lanjut lagi nehhh... Sampe mane tadi ?? oh iya sampe foto foto. Abis foto-foto, aku kelabakan, soalnya kantong plastik merah tempat biasa untuk menampung gabus (ga punya duit beli coollbox) ketinggalan di jok revo butukut. Walhasil si Gabus tadi kuletakkan di tanah dengan mulut masih terkait hook sementara aku mencari tali atau apa aja yg bisa kugunakan untuk mengikat si gabus, Selang bebrapa saat kemudian aku balik lagi ketempat si gabus sambil membawa pipet bekas, jiahhhh ... si gabus ilang, kontan aku meloncat ke rerumputan sambil ngedumel, buset, pinter nih si gabus ngumpet, ga ketemu ndan... taunya, si gabus udah di tepi kanal ... dan ... byurrrrr.... (kali si gabus sempet njulurkan lidahnya kearahku) ... somplakkkk .... padahal perdananya si kodok kayu terbaruku, hadew...

Ikan Gabus Edan
Ah, udah lah, lanjut lagi bergerak lebih ke dalam, sambil seperti biasa sesekali melempar ke arah belakang. Sampe di tikungan kanal, dapet beberapa sambaran, namun miss... aku kembali bersemangat. Akhirnya landed juga seekor kocolan, setelah foto-foto, ku ukur, ngga nyampe sejengkal. Kasi pengarahan sama si preman kecil agar jangan nyamber kodok beneren (hahahaha, tegeg mania) nanti setelah gede, kalau ada benda warna warni lewat di atas kepala, baca dulu, kalau ada merknya jagan di terkam, kalau ada bulatan kecil berwarna keperakan, hajar ... heheheheheh ... si gabus kulempar kembali ke kanal.

Nelayan Somplakkkkk...
Hingg jauh ke dalam, entah udah berapa ekor yang landed, sambaran miss dan mocel, semua ku lepas kembali, abis satupun ga ada yang panjangnuya melebihi sejengkal, atau memang tanganku ini yang salah ??? jam. 17.00, teng, alaram HP bunyi, pertanda aku harus segera menyudahi trip kali ini, sambil begerak ke luar ke arah jalan raya, masih sesekali melakukan lemparan. Satu kali lumayan gede, mocel ... sampe di titian pohon kelapa, aku berhenti, lempar lempar lagi, kali ini dapet sambaran kecil, perlahan kutarik si sangun, ujubusetttt... gabusnya cuman segede jempol tangan, begitu mau ku angkat buat di foto foto, si gabus nyebur lagi... ah udah, lipat pancing, berkemas dan pulang dengan hati riang ...







Jika anda merasa artikel di blog ini bermanfaat dan ingin berlangganan, silahkan masukkan alamat email anda pada kotak di bawah ini:
1

Delivered by FeedBurner


1 komentar:

Rizky Hengky Rolland mengatakan...

kang cast nya pke bc kan ??
knpa saya pkai jump frog lemparan lure melayang,gak terlalu jauh,dan mudah kusut apa lagi kalau lemparan agak keras,maksud saya kan ingin lure nya trlempar jauh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...