Bikin Kodok Loncat (bag.2)

Musim kocolan neh, hahaha, padahal kocolan itu sendiri merupakan nama lain dari si Gayus eh gabus. Cuman, oleh sesama pemancing, istilah kocolan di berikan kepada gabus yg masih kecil, yang belom sampe 4 atau 5 ons beratnya. Ah ... masa pintar lah, hehehehe, yang penting lempar lempar dan keringatan... seeeppp lah...

Ok masbrow dan umdan serta para penggila kocolan, kali ini mumpung masih anget di kepala, mo bagi bagi sedikit tips bikin kodok loncat dari kayu, Istilah kerennya Jump Frog, belakangan baru saya tahu ada lagi istilah laen, Kodok Gagnam Style alias kodok geleng geleng.

Sebelumnya, saya mohon maaf, saya bikin posting dan bikin kodok dengan sarana dan prasarana apa adanya. Tanpa bantuan mesin, asli kerjaan tangan. Kecuali terus terang, urusan cat mengecat saya asal sempot aja. Ok, langsung ndan siapin bahan-bahan dan peralatannya.

Bahan-bahan :

1. Bahan baku, kayu. (ganggang sapu atau tongkat pramuka boleh tuh ndan )
2. Kawat stinlees 
3. Lem besi / epoxy
4. Timah Solder
5. Timah pancing udang (batu pancing)

Peralatan yang diperlukan :

1. Amplas kasar sedang dan halus
2. Gergaji potong
3. Gergaji Besi
4. Pisau Cutter
5. Golok / Parang
6. Solder
7. Obeng plus minus berbagai ukuran
8. Paku
9. Tang jepi
10. Selotip
11. Kopi segelas
12. Rokok sebungkus

Cara memasaknya ... jiakakakakakakaka....

Ok, Pertama tama siapkan bahannya terlebih dahulu. Kalau dari kayu yg agak gede, ya kudu dipontong dan dibelah belah dulu, bikin bentuk persegi panjang. Kalau dari gagang sapu atau tongkat pramuka, tinggal potong aja kira kira 6 cm. Kebetulan saya menggunakan kayu Pelaik ( Alstonia Sholaris ) seperti tampak pada gambar di bawah ini, serut kayu menggunakan pisau cutter, bentuk menjadi bulat panjang.



Selajutnya, bikin garis melingkar kira kira 1/4 bagian potongan tadi, pake pensil atau geret aja dikit dengan cutter, Kita serut meruncing bagian atas maupun bagian bawah kayu tadi sehingga setelah kita amplas bentuknya akan jadi seperti di bawah ini :


Setelah bentuk kasar dari cebong tadi jadi, perhalus sedikit dengan menggunakan amplas halus. kalau bentuknya udah kira kira simetris, potong bagian untuk kepala kodok menggunakan gergaji besi seperti tampak pada gambar di bawah ini :




Nah, kalu udah, perhalus bekas potongan tadi degan amplas, eh lupa... sampe di sini... nyalakan rokok dan ngopi dulu lah gan... hehehehehe

Lajuttttt.... Bikin garis memanjang di punggung kecebong tadi menggunakan pensil atau ballpoint, gunanya untuk membantu kita mengarahkan mata chainsaw... eh gergaji besi agar ngga melenceng saat kita membelah belakang kecebong tadi untuk penempatan kawat stinless. Pake gergaji besinya brow. Alasan ane pake gergaji besi agar belahan ngga terlalu lebar. kebetulan saya pake kawat berdiameter 0,7 mili, terus biar hemat dalam penggunaan lem. Gambarnya di bawah ndan...


Kalu belahan udah pas, bikin kawat untuk sangkutan snap dan sangkutan hook menggunakan paku, Bikin agak lebih beberapa milimeter untuk tempat mengikat skirt nantinya. Beneran ndan, ini proses yg paling menjengkelkan bagiku, Kawat stinless 0,7 mili lumayan kaku untuk dibentuk... gambarnya kayak di bawah nih ndan...



Sep, tinggal lem deh pake lem besi. Bikin campuran sedikit sedikit, maklum lem ini cepat kering. Hati hati dalam pegeleman, sekali lagi bikin adonan sedikit sedikit saja, tekan lem menggunakan kerta bekas bungkus rokok agar lem masuk semua ke dalam celah tadi. Kalau lem udah padat, rapikan bagian atasnya, jangan sampai menumpuk karena lem ini lumayan keras, susah untuk meratakannya nantinya dengan amplas.


Sambil menunggu lem kering, silahkan ambil sebatang rokok dan ngopi lagi ndan... heheheheheh

Ok, kalau lem udah agak kering, anda boleh mengikis perlahan bagian yang agak tebal dengan pisau cautter, hati hati jangan sampi termakan ke body kecebong, soalnya kalu menunggu kering bener, susah... Kalau udah beres, rapikan dengan amplas. 

Baik kita masuk ke tahap selanjutnya yaitu memasang timah pemberat di bagian perut kecebong. Lobangi bagian perut kecebong menggunakan obeng kecil, perlahan aja (saya ga punya bor listrik) perbesar lobang dengan obeng yang ukurannya agak besar, begitu seterusnya sampai ketemu ukuran yang di inginkan, ngga perlu terlalu dalam. 




Kalo lobangnya dah jadi, panaskan solder dan teteskan timah solder secukupnya ke dalam lobang tadi. Tunggu agak dingin, tutup solderan tadi dengan selotip. Kita masuk pada tahap tes apung, alias belajar nimbul buat si cebong ... hehehehe, soalnya ini merupakan bagian penting daripembuatan kodok loncat. Proses ini nantinya yang menentukan action lure. 

Sangkutkan double hook ke bagian buntut cebong lalu celupkan ke dalam air...


Kalau posisinya udah kayak atau mirip mirip gambar di atas, berarti udah pas, ga perlu di tambah timah lagi.  Namun kalau masih nungging, tambah lagi timahnya. Angkat si cebong, jemur sebentar hingga agak kering, tutup solderan tadi dengan lem besi. Seterlah kering, rapikan degan amplas. Si cebong siap menuju proses selanjutnya.... test renang di spot.

Timah pemberat pake timah pancing udang.

Pada saat saya mendokumentasikan proses pembuatan si cebong, timah solder dan soldernya sendiri lagi ngadat. Yah karena kejar tayang. wkwkwkwkwkw... saya akali aja dengan memasang timah batu pancing tadi. Saya menggunakan timah paling kecil yg kalau di sini dikasi nama timah sahang, padahal ukurannya jauh lebih gede dari sahang... hahahahaha... ini tidak saya rekomendasikan kepada anda, karena ini sifatnya nekad. Kalau kekecilan sih ngga apa apa, kita bisa biki satu lobang lagi dan pasang satu timah lagi. Tapi kalau kegedean ??? belum dikasi hook si cebong udah tenggelam ??? hahahahahaha...



Disini diperlukan kejelian, kalau timah terlanjur udah terpasang, eh, ternyata terlalu berat, kita pake double hook ukuran kecil, kalau timahnya kekecilan, jangan buru buru menambah timahnya, coba ganti dulu dengan hook yg agak gede. 

Tips dan Trik di spot pada saat test

Kadang kadang, di spot, si cebong ngga selalu sukses berenang seperti yang kita harapkan. Ada yang guling guling dulu baru larinya lurus, ada yang begitu menyentuh air malah terlentang ga mau tengkurep, pokoknya macem-macem deh... jangan putus asa masbrow... Coba terus. Salah satu trik saya adalah selalu membawa perlengkapan seperti tang dan obeng, di sini yg saya maksukan obeng yang banyak dijadikan satu, ah... maksudku obeng praktis serbaguna, tool yg banyak kok jual di kakilima, murah meriah. Tang jepit juga da tuh yang multiguna, terus bawa juga batu timah pancing yg kecil kecil.

Sekali lagi, kebetulan bahan baku yang saya pake lempung, jadi mudah di bolongi pake obeng. Kalau masih guling guling dan terlentang, bolongin lagi deh perutnya, bikin lobang baru trus tambah timah. 

Kalau udah pas semua, baru deh di cat da di kasi skirt. Naaa ... kebetulan nih.. sekalian saya kasi tahu juga. Skirt juga amat sangat berpengaruh dengan action si kodok. Nanti, kalau andan udah berhasil menelorkan 2 3 ekor cebong menjadi kodok perenang handal, anda akan faham sendiri deh... 

Ok umdan semua, segini aja nih yg bisa saya bagi, giliran saya nih minta tunjuk ajar untuk dandanin si kodok biar kinclog...

Salam olah raga..







Jika anda merasa artikel di blog ini bermanfaat dan ingin berlangganan, silahkan masukkan alamat email anda pada kotak di bawah ini:


Delivered by FeedBurner


36 komentar:

TesteR mengatakan...

hadeeehh...hh...."""

dua kecebong ane gagal maning - gagal maning..gg..

Kayu pelaik kayu apaan yah?

mohon bantuan pencerahannya.

Anonim mengatakan...

3x bikin si "atlet lompat" gagal melulu gan..
ada yang jadi ratu disco/geleng-geleng , ada yang nyemprot-nyemprot/pop frog, ada juga yang terlentang..hahahahahahahhahh
ada yg bilang timah solder di taruh persis di antara mulut sama perut, tapi di sini di belakang..yg benenr yang mana ya gan ??

Aba Enim mengatakan...

@TesteR > kayu pelaik bahasa latinnya Alstonia Scolaris http://en.wikipedia.org/wiki/Alstonia_scholaris

Aba Enim mengatakan...

@Anonim > Saya, awalnya juga bikin kodok loncat inimalah geleng geleng semua, pengalaman saya, taruh pemberat agak ke buntut dikit dari garis tengah panjang perut kodok, terus, skirt dan kelenturan joran juga berperan....

Unknown mengatakan...

Ijin praktekin ilmunya ya Om,mudah2an gabus Jakarta mau di boongin sama JF handmade........

Anonim mengatakan...

kk saya Gx tau Masang Skirt Nya Share juga dong Masang nya

Anonim mengatakan...

ilmu yg bermanfaat bang, terimakasih. BTW kawat buat kodok tu belinya dimana ya?

Aba Enim mengatakan...

Anonim >

Kalau untuk kota Pontianak, silahkan datang ke Muara Fishing Shop

Cara Buat Spoon Lure Sederhana mengatakan...

keren banget infonya gan dan sangat membantu pemula dalam cara membuat umpan sendiri, salam kenal dari pemula ya om

Aba Enim mengatakan...

@Cara Buat Spoon Lure Sederhana > sama sama gan, yang saya tulis di atas sekedar dasar dasarnya saja, pengembangan selanjutnya silahkan berexperiment masing masing dan salam kenal juga dari saya tukang pancing gabus

van houten mengatakan...

Saya sudah ikuti semua tutorial di atas, tes apung juga sama kayak di gambar...
Tapi pas tes di Spot.. Kodoknya gak loncat.. Ada yg Zig-Zag, ada yang Popfrog, kira2 kesalahannya dimana gan? Atau mesti pake baitcasting reel sama Rod baitcast.. Soalnya saya pake Spinning reel..? Mohon jawabannya! Thanks

Aba Enim mengatakan...

Van Houten

Thanks sebelumnya. Kalau renangnya zigzag mungkin karena sewaktu membelah belakan kodok kurang presisi sehingga ujung kawat tempat sangkutan snap tidak simetris di tengah

Kalau pop, bisa di sebabkan beberapa hal diantaranya skirt terlalu banyak atau kepanjangan. letak pemberat belum tepat benar. dan jangan lupa bentuk dan kemiringan moncong juga berpengaruh. Untuk kemiringan kira kira 45 derajat sementara bentuk moncongnya kembali mengecil.

piranti juga sedikit banyak turut berpengaruh namun baik BC maupun spinning sebetulnya ga masalah. Kalau spining perhatikan bentuk bibir spool, cari yang bentuk bibirnya miring sehingga line mudah keluar ketika kita melempar. jangan di isi terlalu penuh namun jangan pula kurang

untuk kodok berat (saya gak punya timbangan khusus lure) saya pergunakan rod kelas 17 lbs hingga 25 lbs dengan action medium hingga fast. Kalau kodoknya kira kira 10 gram ke bawah saya malah menggunakan rod 10 hingga 12 dan 14 lbs dengan action slow

Bikin terus gan, jangan putus asa... pasti nanti ketemu setelan pas nya

feza za mengatakan...

Pake kayu madang gan @ambawang community black fish

feza za mengatakan...

Pake kayu madang gan @ambawang community black fish

Aba Enim mengatakan...

@feza za

Kayu madang itu kayu apa ndan, keras apa lempung ??

Ari Monte mengatakan...

Kayu "Jelutung" juga bisa om selain kayu pelaik...kayu Jelutung biasa di pakr buat gagang parang, cangkul dkk...
Jenis kayu nya lempung dan mudah di iris2 pake piso..saya juga experimen sendiri di rmh, asal rajin jalan2 di toko2 pancing, ngeiat model yg terbaru sekalian coba di buat...gabus di singkawang mudah di boongin pake cebong keras hahaha

Aba Enim mengatakan...

@Ari Monte
Makasih atas informasinya borow, kayu jelutung itu yang ada teras di tengah batang kayunya bukan ?

Tony Dop mengatakan...

Terimakasih gan infonya, mau saya praktekkan.

Raden Amri mengatakan...

Mantap bro

Raden Amri mengatakan...

Ilmu yg bermenfaat . Untuk mancing toman kalo aku bro sama ikan kerandang

Raden Amri mengatakan...

Ilmu yg bermenfaat . Untuk mancing toman kalo aku bro sama ikan kerandang

Raden Amri mengatakan...

Mantap bro

Reyno Kohara mengatakan...

Selain Rokok sebatang dan juga kopi Segelas nampaknya ada satu lagi yang perlu di tambahkan ndan (OBAT NYAMUK) Ahahaaaa... kalau ada nyamuk biar gak mengganggu konsentrasi anda ...QQQ

Terimakasih ilmunya sangat bermanfaat..

-Salam Tukang ngapusi Iwak-

Reyno Kohara mengatakan...

Selain Rokok sebatang dan juga kopi Segelas nampaknya ada satu lagi yang perlu di tambahkan ndan (OBAT NYAMUK) Ahahaaaa... kalau ada nyamuk biar gak mengganggu konsentrasi anda ...QQQ

Terimakasih ilmunya sangat bermanfaat..

-Salam Tukang ngapusi Iwak-

Dewa imyumi mengatakan...

paling sebel, urusan timah menimah...menyebalkan

Goticgaaaspleeenk mengatakan...

Ane test bisa dapat tomang 5 lebih gan,1 gagal karena kesalahan rel nilon ukuran 15 lbs di sambar tomang lebih besar putus di tengah jalan hehee..,sangat bermanfaat infonya,test langsung sukses

Janiarto mengatakan...

keren banget mas,
kreatif...

Aba Enim mengatakan...

+Goticgaaaspleeenk
wow... keren komandan, sukses naikkan toman dengan umpan buatan sendiri. lamjutkan brow

tarumajaya net mengatakan...

gan kecebong ane bisa manjat pohon smua gan.alias nyangkut. pasang tima doblehok gmna gan

tarumajaya net mengatakan...

knapa kodoknya bisa loncat"di air gan. mohoh infonya

Guny mask mengatakan...

Nyong gagal 2x gan si cebong gabisa loncat ...frustasi

Aba Enim mengatakan...

+tarumajaya net
biar gak nyankut, pasang pengaman di hook ndan.
saya ga pasang timah di double hooknya, namun menurut rekan saya sesama handmaker, timah di double hook gunanya untuk penyetabil renang kodoknya, bisa pake timah gepeng trus di jepit pake tang jepit.

kodok kayu bisa loncat di air karena pengaruh bebrapa faktor, pertama model kodoknya sendiri, kedua, posisi kawat tempat sangkutan snap di moncong kodok, panjang dan banyak sedikitnya skirt, panjang dan berat double hook, cara retrive dan jangan lupa, action joran juga berpengaruh, apakah joran yg anda pakai type slow, medium atau fast...

demikian yg saya tahu komandan, lebih kurangnya mohon ditambahkan

nc mengatakan...

Trims ilmu nya om.
Artikel nya juga bagus2..

suka bikin diary ya om? Hehe..

kamal kristiono mengatakan...

Gan saya belum coba bikin tapi saya udah frustrasi..
Itu masalahnya apa ya gan?

Aris Waluyana mengatakan...

Ane udah 3 kali bikin masih gagal, masalahnya kodoknya males loncat malah jalan lurus tanpa loncat😂 apa karena saya pake kayu mahoni dan hook nya berat jadi keberatan loncat?😂, ampir frustassi tapi baca tulisan diatas jadi semangat lagi😅,

Nor Hikmah mengatakan...

Biar lebih gampang bikin bentuk segitiga aja... Alhamdulillah sy sdh coba sendiri actionnya boleh juga...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...