Ngeblog lage


Duhhh ... baru sempet update. Biasa, lagu lama. sibuk mulu. Sibuk dengan rutinitas sehari hari. Sibuk nguber monster namun ga dapet dapet, hahahahaha. Semoga rekan angler semua sehat sehat semua. Saya, Alhamdulillah, kulit semakin hitam .... hihihihihihi

Tak ada cerita lain yag bisa saya bagi selain mancing gabus ajah. Sempat kemaren sampe dua kali pulang ke kampung halaman, itupun boncos total. Spot di kampung halaman tempat biasa aku nguber monster sekarang udah ngga seseru dulu lagi. Ikan si sana udah pada cuek sama kodok plastik, hahahahahahahah....

Balik maning to gabus. Ada sedikit cerita baru, ya meskipun udah basi tidak salah kalau aku cerita sedikit. Itu tuh... pengalamanku pertama kali strike gabus vibrate lure. itu lho lure yang tidak ada lidahnya. Bodynya gepeng dan sangkutan untuk snap ada di punggung lure. Konon ampuh kalau gabus lagi males makan. Baru dua kali sih sutrek pake vibrate lure. Kumendan semua tau sendiri deh, spot gabus biasanya rada extreme. 

Cating GabusBakau cicada yang kupesan di Ko Ivan pun ajib tenan buat ngerjain gabus. Hanya saja hooknya ku ganti dengan single hook. Karena tidak punya single hook ukuran besar, aku memanfaatkan mata pancing carbon bisa ukuran agak gede. Lingkaran di atas hook tempat kita mengikatkan tali pancing, kupanaskan dengan korek api lalu di putar dengan bantuan tang jepit sehingga bentuknya jadi seperti single hook asli. Hanya saja kalau rekan angler ingin mencobanya kudu hati hati, putar perlahan saja sampai bentuk lingkaran (kolong-kolong) tadi jadi searah dengan batang hook atau ujung hook. Kalau terlalu keras, atau udah terlajur kelewatan mutarnya lantas kita putar balik, hook bakal patah. Sifatnya darurat dan gak saya rekomendasikan sebetulnya, kalau untuk gabus masih kuat, namun kalau untuk toman, saya angkat tangan dah.

Casting GabusAda lagi crank daido yang jointed, bodynya nyambung, hooknya pun ku ganti sama persis dengan hook modifikasiku tadi, lumayan ajib juga buat menipu gabus. Terus strike dengan beberapa lure murah meriah serta strike dengan spinnerbait pabrikan maupun buatan sendiri. Hanya tingga spoon saja yang belum pernah berhasil menipu gabus. Oh iya, kodok sendal jepit juga sudah amis dan pernah sutrek beberapa kali. Nah tentang si sendal jepit ini akan saya tulis tersendiri nanti, tunggu ya ndan...

Ok sobat, hanya segini dulu ceritaku. Lain kali ku sambung lagi, maklum nulis di sela sela kerja gini, hahahahaha... kudu pinter umpet umpetan sama boss. 

Salam Olah raga...



Nabaw Spinnerbait ( blade dari sendok )
Pengorex Fishing Club
Gabus Mutant Padong  Sungai Bunut

Sendal Jepit Froggy ( Remaong Froggy )

Di sini, kodokku di ketawain toman

Chandra Pajolay

Gala Bujang Dusun Balai Nanga, Casting bukan dewanya mancing, heheheheheh

Lais

Spot Gabus Simpang Banjang, Sungai Rengas. Kec, Kakap, Kab. Kubu Raya


Jika anda merasa artikel di blog ini bermanfaat dan ingin berlangganan, silahkan masukkan alamat email anda pada kotak di bawah ini:


Delivered by FeedBurner


5 komentar:

Ari Monte mengatakan...

Plg besar dpt brp beratnya om?

Aba Enim mengatakan...

@Ari Monte
Kalau Gabus, paling besar saya pernah dapet 2,9 Kg

Raden Amri mengatakan...

Kalo toman paling besar berapa kg bro

Raden Amri mengatakan...

Kalo toman paling besar berapa kg bro

Aba Enim mengatakan...

+Raden Amri
Paling besar sekiloan lah gan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...